• (024) 6723456
  • teknikkomputer@stekom.ac.id

Apa itu Wireless sensor network?

Wireless sensor network adalah kumpulan node yang dapat berupa sensor yang akan mengambil data pada pengaturan pengukuran, dan kemudian dikirim ke simpul sentral atau server untuk pemrosesan data. Node yang ada pada WSN adalah sensor yang ditempatkan di titik-titik di zona yang ingin mereka ketahui. Misalnya, di daerah pertanian, ingin mengetahui kelembaban bumi, sensor pengukur nasty akan ditempatkan di zona pertanian dan jumlahnya tidak hanya satu tetapi puluhan sensor. Node ini masing-masing memiliki sumber daya mereka sendiri yang dapat baterai dan memiliki perangkat pemancar data untuk mengirim data ke simpul pusat atau server.

Dalam komunikasi antara unit WSN, dukungan komunikasi yang digunakan sangat tergantung pada lingkungan di mana WSN ditempatkan. Di tempat-tempat di Bumi, gelombang radio sangat umum digunakan, meskipun dimungkinkan untuk menggunakan media lain seperti laser atau inframerah (IR).

Untuk WSN ditempatkan di tanah (bawah tanah), media komunikasi yang dipilih adalah gelombang radio dengan frekuensi tertentu yang memiliki karakteristik yang mampu menyebar di tanah. Sementara itu, WSN terletak di bawah permukaan air (bawah air) menggunakan gelombang suara seperti yang digunakan oleh paus dan lumba-lumba karena mampu menyebar dari jarak jauh.

Untuk mendapatkan hasil pengukuran yang teliti, SN umumnya ditempatkan di tempat yang dekat dengan fenomena yang diukur. Tetapi kebutuhan ini juga memiliki konsekuensinya sendiri. Instalasi di medan yang sulit seperti di hutan lebat, tebing curam, mulut kawah vulkanik, dll., Dapat mengundang kesulitan atau risiko untuk agen instalasi.

Oleh karena itu, SN dirancang untuk mendapatkan kecil, mudah dipasang, mudah bergerak dan minimal atau pemeliharaan. Untuk mencapai persyaratan ini, sumber energi SN umumnya hanya bergantung pada baterai.

 Copyright stekom.ac.id 2018 All Right Reserved